Kenalkan Polisi di Samarinda Ini “Nyambi” Tukang Gali Kubur selama 23 Tahun

Anggota polisi di Samarinda, Kalimantan Timur bernama Bripka Joko Hadi Aprianto memiliki pekerjaan sampingan sebagai tukang gali kubur. (DOK PRIBADI)

newsborneo.id – Anggota polisi di Samarinda, Kalimantan Timur bernama Bripka Joko Hadi Aprianto memiliki pekerjaan sampingan sebagai tukang gali kubur. Bahkan pekerjaan menggali kuburan warga di Pemakaman Muslimin Peng Ah Kelurahan Karang Anyar, Kecamatan Sungai Kunjang, Kota Samarinda itu sudah dilakoninya selama 23 tahun.

Bripka Joko rupanya telah menjadi penggali kubur sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP). “Ini sudah kerjaan dulu, bisa hidup sekarang dari kerja gali kubur, sampai sekarang tidak mau lepas,” ujar Bripka Joko.

Bripka Joko bercerita, ayahnya adalah seorang anggota polisi berpangkat Tamtama. Joko mengakui sejak dahulu kehidupan keluarganya jauh dari berkecukupan. Sehingga untuk membantu perekonomian keluarga, Joko menjadi tukang gali kubur.

“Butuh uang buat belanja, bapak masih tamtama anak tujuh, saya yang nomor keempat,” ujarnya.

Tidak hanya menjadi tukang gali kubur, Joko saat itu juga menjual air, kembang, pasir dan bata untuk tambahan penghasilan. Sebab sejak di bangku SMP, dirinya terbiasa membantu orangtuanya untuk mencari tambahan biaya hidup keluarganya.

“Saat itu susah cari rezeki sementara setiap bulan keperluan banyak. Ya makanya saya jadi tukang gali kubur sampai sekarang juga masih,” ungkapnya.

Dahulu, saat masih SMP, Bripka Joko bercerita, dirinya mendapatkan upah Rp 35 ribu dari menggali kuburan. Upah itu digunakan untuk membantu orangtuanya. Namun dari niat semula mencari tambahan penghasilan untuk keluarga kini bergeser. Bripka Joko yang menjadi ketua penggali kubur kini melakukan pekerjaan tersebut karena kemanusiaan.

“Dulu waktu masih sekolah SMP Rp 35.000 upah gali kubur, sekarang saya sering nombok, biasanya bagi yang kurang mampu saya gratiskan, tapi anggota tetap saya gaji pakai uang pribadi,” kata ayah dari lima orang anak itu.

Bripka Joko menjelaskan, di pemakaman tersebut ada tim penggali kubur lain selain timnya. Sehingga pekerjaan memakamkan warga bisa dibagi dua tim. Rata-rata dalam seminggu, timnya bisa menguburkan 8-11 jenazah. Namun, Bripka Joko mengatakan, paling banyak timnya menguburkan 14 jenazah sehari saat pandemi Covid-19.

“Kalau yang paling banyak pas Covid-19 ada 14 jenazah sehari. Kalau satu minggu ini kami kuburkan 11 jenazah,” ungkap dia dikutip dari kompas.

Meski sudah menjadi anggota polisi, Joko tetap setia melakukan kerjaan sampingannya itu. Bukan lagi untuk mencari uang, kini dia melakoninya demi pahala. “Memang kerjaannya begini, buat cari bekal mati,” kata dia. Menurut Joko, pimpinannya pun memberikan dukungan.

“Alhamdulilah pimpinan saya mendukung, karena memang bagian dari pedoman hidup Polisi sesuai UU 2 Tahun 2022 Pasal 13 yaitu tentang Pelindung, Pelayan, Pengayom masyarakat. Nah, yang saya lakukan ini pelayanan saya buat masyarakat yang berduka,” tutup dia. (*)

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *