160 x 600 AD PLACEMENT
160 x 600 AD PLACEMENT

Serapan Tenaga Kerja di Kaltim Lampaui Target

Ilustrasi para pencari kerja.
750 x 100 AD PLACEMENT

newsborneo.id – Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kalimantan Timur (Kaltim) 2018-2023 sudah menargetkan penyerapan jumlah tenaga kerja mencapai 250 ribu orang. Pencapaiannya telah melampaui target pada tahun 2022 lalu.

“Dalam kurun waktu 2019-2022 serapan tenaga kerja mencapai 251.212 orang atau 100,48 persen,” kata Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Kaltim Rozani Erawadi dalam akun Instagram Pemprov Kaltim, Senin (6/3/2023).

Rinciannya, tahun 2019 terserap 131.787 tenaga kerja, tahun 2020 sebanyak 23.194 tenaga kerja, tahun 2021 sebanyak 58.729 tenaga kerja dan tahun 2022 sebanyak 37.502 tenaga kerja.

“Tahun 2023 ditargetkan sebanyak 100 ribu tenaga kerja lagi yang akan terserap,” tambah Rozani.

Para tenaga kerja itu umumnya bekerja untuk lapangan kerja perkebunan, peternakan, perikanan, pertanian dan perindustrian. Pemprov Kaltim komitmen dalam peningkatan daya saing dan kompetensi tenaga kerja setempat.

“Selanjutnya kita ingin peningkatan daya saing melalui berbagai upaya untuk penempatan tenaga kerja. Masyarakat yang berminat bisa mengikuti pendidikan berbasis kompetensi di Balai Latihan Kerja (BLK), baik di Balikpapan maupun di Bontang,” jelas Rozani Erawadi.

Tahun ini pelatihan di BLK Balikpapan sebanyak 1.000 peserta. Dilanjutkan dengan program pemagangan bekerja sama dengan forum pemagangan dan pemerintah kabupaten kota dengan 10 paket pemagangan untuk kurang lebih 160 tenaga kerja. Untuk tahun 2023 akan ada 63 paket pelatihan.

Pemprov Kaltim terus menargetkan peningkatan pemagangan tenaga kerja. Lanjut dia, jumlah tersebut akan terus ditingkatkan agar paling tidak target seribu peserta pemagangan bisa tercapai. Tujuannya agar mereka bisa langsung ditempatkan di masing-masing perusahaan.

Untuk penyerapan tenaga kerja, lanjut Rozani, paling banyak meningkat pada sektor industri pengolahan dan sektor transportasi.

“Dari laporan Badan Pusat Statistik (BPS) dua sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja yaitu pada sektor industri pengolahan dan transportasi,” ungkap Rozani. (*)

Print Friendly, PDF & Email

750 x 100 AD PLACEMENT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

930 x 180 AD PLACEMENT