Mei 2022: Ekspor Batu Bara Kaltim Loyo

oleh -9 views
Ilustasi.

BALIKPAPAN, newsborneo.id – Geliat ekspor sejumlah sektor industri utama di Provinsi Kalimantan Timur masih melambat pada Mei 2022. Terutama ekspor batu bara loyo.

Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kaltim Nur Wahid menyatakan ekspor barang hasil tambang turun 9,21 persen dari US$2,59 miliar pada April 2022 menjadi US$2,35 miliar pada bulan ini.

“Ekspor produk hasil industri turun 38,56 persen, dari US$501,28 juta di April menjadi US$307,98 juta pada Mei 2022,” ujarnya dalam rilis, Jumat (1/7/2022).

Di sisi lain, Wahid mengungkapkan bahwa ekspor hasil pertanian justru mengalami peningkatan signifikan yaitu dari US$0,12 juta di April menjadi US$0,44 juta atau sebesar 261,11 persen pada Mei 2022.

Adapun, dia menuturkan bahwa ekspor nonmigas Kaltim masih lebih tinggi 61,07 persen dibanding tahun lalu akibat meningkatnya ekspor barang hasil tambang sebesar 74,91 persen dan ekspor hasil industri sebesar 17,93 persen hingga Mei 2022.

“Pada periode Januari–Mei 2022, komoditas hasil tambang tetap menjadi andalan ekspor Kalimantan Timur dengan peranan sebesar 75,98 persen,” pungkasnya.

Sebagai informasi, negara tujuan ekspor yang memiliki peranan terbesar adalah Tiongkok dengan nilai ekspor sebesar US$2,79 miliar atau 24,52 persen.

Diikuti India dengan nilai sebesar US$2,51 miliar atau sebesar 22,12 persen, dan Filipina sebesar US$1,12 miliar atau 9,86 persen periode Januari–Mei 2022. (dsus/re)

No More Posts Available.

No more pages to load.