Keunggulan Adan, Beras Organik dari Tapal Batas Kalimantan yang Populer di Negeri Tetangga

oleh -36 views
Petani Krayan tengah menanam padi yang menghasilkan beras adan © instagram.com/krayan_highlands_borneo

newsborneo.id – Membahas produk pertanian di negeri agraris seperti Indonesia memang tidak akan ada habisnya. Salah satunya adalah beras adan, komoditas unggulan yang lahir dari perpaduan kekayaan sumber daya alam serta kearifan lokal. Uniknya, produk yang sehat dan ramah lingkungan ini lebih dahulu populer di mancanegara daripada di negeri sendiri.

Beras adan berasal dari dataran tinggi Krayan, Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara yang berbatasan langsung dengan Negara Bagian Sarawak, Malaysia. Wilayah dengan ketinggian 900–2000 mdpl yang tersebar di lima kecamatan tersebut telah dikenal sebagai penghasil beras yang bermutu tinggi. Nasi yang dihasilkan dari beras adan terkenal dengan aroma yang harum, tekstur yang pulen, dan rasa yang lebih manis daripada nasi umumnya.

Terdapat tiga kategori warna dari beras adan, yaitu beras merah, hitam, dan putih atau disebut warga setempat dengan sia, hitem, dan buda. Masing-masing warna memiliki karakteristik rasa dan tekstur yang berbeda, begitu juga dengan zat kandunganya.

Soal nutrisi, beras Adan juga memiliki nilai tambah. Sesuai dengan keterangan Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) yang dilansir dari Berita Satu, beras adan hitam memiliki kandungan mineral berupa fosfor, kalsium, dan zat besi yang jauh lebih tinggi daripada beras hitam lain.

Beras adan juga memiliki kadar protein 9,3 persen yang lebih tinggi dari rata-rata 6 persen protein pada beras. Sementara kandungan vitamin B2 tinggi ada pada beras adan merah.

Keunggulan beras adan juga terletak pada seluruh proses produksinya yang terbebas dari penggunaan bahan kimia, baik dalam bentuk pupuk maupun pestisida. Sebagai gantinya, produksi yang dilakukan hanya sekali dalam setahun tersebut tidak terlepas dari bantuan kerbau.

Sebelum sawah ditanami, kerbau dibiarkan beraktivitas di sawah untuk mencari rumput, berkubang, dan menginjak-nginjak tanah. Kotoran yang dihasilkan oleh kerbau kemudian menjadi pupuk alami bagi tanah, sampai-sampai disebut sebagai ‘makanan padi adan.’ Saat panen, tenaga kerbau kembali digunakan untuk mengangkut hasil panen.

Petani adan juga tidak perlu menyiangi rumput untuk merawat padi seperti di tempat lain. Yang diperlukan adalah mengatur irigasi agar sawah terus tergenang sampai panen tiba. Di sini, peran vital dari kelestarian lingkungan terutama hutan untuk memastikan ketersediaan sumber daya air bagi pertanian.

Keunggulan Beras Adan

Krayan sendiri termasuk dari wilayah Taman Nasional Kayan Mentarang yang merupakan kawasan konservasi terluas di Pulau Kalimantan. Kearifan dalam proses tersebut tidak terlepas dari budaya agraris masyarakat Dayak Lundayeh di Krayan yang begitu menghargai sumber daya tanah dan padi.

No More Posts Available.

No more pages to load.